Total Tayangan Laman

Rabu, 25 November 2015

Akupuntur Kaki Massage Hubungi 081380783912

Teachability tidak begitu banyak tentang kompetensi dan kapasitas mental seperti ini adalah tentang sikap. Ini adalah keinginan untuk mendengar, belajar, dan menerapkan. Ini adalah rasa lapar untuk menemukan dan tumbuh. Ini adalah kemauan untuk belajar, melupakan, dan belajar kembali. Saya menyukai cara pelatih bola basket legendaris John Wooden menyatakan itu: "Itu apa yang Anda pelajari setelah Anda tahu semua yang penting."
Ketika saya mengajar dan pemimpin mentor, saya mengingatkan mereka bahwa jika mereka berhenti belajar, mereka berhenti terkemuka. Tetapi jika mereka tetap mendidik dan terus belajar, mereka akan dapat terus membuat dampak sebagai pemimpin. Apapun bakat anda kebetulan berada - apakah kepemimpinan itu, keahlian, kewirausahaan, atau sesuatu yang lain - Anda akan memperluas jika Anda terus berharap dan berjuang untuk belajar.
Futurist dan penulis John Naisbitt percaya bahwa "keterampilan yang paling penting untuk memperoleh adalah belajar bagaimana belajar." Berikut adalah apa yang saya sarankan saat Anda mengejar teachability:
1. Belajarlah untuk mendengarkan.
penulis Amerika dan filsuf Henry David Thoreau menulis, "Dibutuhkan dua untuk berbicara kebenaran - satu untuk berbicara dan satu untuk mendengar." Menjadi pendengar yang baik membantu kita untuk mengenal orang lebih baik, untuk mempelajari apa yang telah mereka pelajari, dan untuk menunjukkan kepada mereka bahwa kami menghargai mereka sebagai individu.
Ketika Anda melewati setiap hari, ingat bahwa Anda tidak bisa belajar jika Anda selalu berbicara. Seperti pepatah lama, "Ada alasan Anda memiliki satu mulut dan dua telinga." Dengarkan orang lain dan tetap rendah hati, dan Anda akan belajar hal-hal yang dapat membantu Anda mengembangkan bakat Anda.
2. Memahami proses belajar.
Berikut adalah cara belajar biasanya kerjanya:
LANGKAH 1: Undang-Undang.
LANGKAH 2: Carilah kesalahan Anda dan mengevaluasi.
LANGKAH 3: Mencari cara untuk melakukannya dengan lebih baik.
LANGKAH 4: Kembali ke Langkah 1.
Ingat, musuh terbesar pembelajaran adalah mengetahui. Dan tujuan pembelajaran semua adalah tindakan, bukan pengetahuan. Jika apa yang Anda lakukan tidak dalam beberapa cara berkontribusi terhadap apa yang Anda atau orang lain sedang belajar dalam hidup, maka pertanyaan nilai dan siap untuk membuat perubahan.
3. Cari dan rencana saat diajar.
Jika Anda mencari kesempatan untuk belajar dalam setiap situasi, Anda akan mengembangkan bakat Anda untuk potensinya. Tapi Anda juga dapat mengambil langkah lain di luar ini dan secara aktif mencari dan rencana saat diajar. Anda melakukannya dengan membaca buku, mengunjungi tempat-tempat yang menginspirasi Anda, menghadiri acara-acara yang meminta Anda untuk mengejar berubah, dan menghabiskan waktu bersama orang-orang yang meregangkan Anda dan mengekspos Anda untuk pengalaman baru.
4. Membuat menghitung diajar Anda saat.
Bahkan orang-orang yang strategis tentang mencari saat-saat mendidik dapat melewatkan inti dari pengalaman. Saya katakan ini karena selama bertahun-tahun saya telah menjadi pembicara pada konferensi dan lokakarya - peristiwa yang dirancang untuk membantu orang belajar. Tapi aku telah menemukan bahwa banyak orang berjalan kaki dari suatu peristiwa dan melakukan sangat sedikit dengan apa yang mereka dengar.
Kita cenderung untuk berfokus pada peristiwa belajar bukan proses belajar. Karena itu, saya mencoba untuk membantu orang mengambil langkah-langkah tindakan yang akan membantu mereka melaksanakan apa yang mereka pelajari. Saya sarankan bahwa dalam catatan mereka, mereka memberikan perhatian khusus untuk
Poin mereka perlu memikirkan
Perubahan yang mereka butuhkan untuk membuat
Pelajaran mereka perlu menerapkan
Informasi yang mereka butuhkan untuk berbagi
Kemudian setelah konferensi, saya menyarankan mereka buat to-do list berdasarkan apa yang mereka mencatat, maka waktu jadwal untuk menindaklanjuti.
5. Tanyakan kepada diri sendiri, "Apakah aku benar-benar mendidik?"
Aku sudah mengatakan itu sebelumnya, tapi diulang: semua nasihat yang baik di dunia tidak akan membantu jika Anda tidak memiliki semangat diajar. Untuk mengetahui apakah Anda benar-benar terbuka untuk ide-ide baru dan cara-cara baru dalam melakukan sesuatu, tanyakan pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan berikut:
Apakah saya terbuka untuk ide-ide orang lain?
Apakah saya mendengarkan lebih dari aku bicara?
Apakah saya terbuka untuk mengubah pendapat saya berdasarkan informasi baru?
Apakah saya siap mengakui ketika saya salah?
Apakah saya amati sebelum bertindak pada situasi?
Apakah saya mengajukan pertanyaan?
Apakah saya bersedia untuk mengajukan pertanyaan yang akan mengekspos ketidaktahuan saya?
Apakah saya terbuka untuk melakukan hal-hal dalam cara yang saya belum lakukan sebelumnya?
Apakah saya mau menanyakan arah?
Apakah saya bertindak defensif ketika dikritik, atau apakah saya mendengarkan secara terbuka untuk kebenaran?
Jika Anda menjawab tidak pada salah satu atau lebih dari pertanyaan-pertanyaan ini, maka Anda memiliki ruang untuk tumbuh di daerah teachability. Anda perlu untuk melunakkan sikap Anda, belajar kerendahan hati, dan mengingat kata-kata John Wooden: "Segala sesuatu yang kita tahu bahwa kita belajar dari orang lain"
Diadaptasi dari Self-Perbaikan 101
Just another catatan: Saya sangat gembira tentang program baru aku terlibat dengan: A Menit dengan Maxwell.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

BERGABUNG BERSAMA BLOGGER DAN E-P MARKETING PALING TOP

@tokoarb - WEBSTA